Lagi, Penipuan Umroh awal 2020, 400 Orang jadi Korban

 60 total views,  3 views today

BEKASI, LAGIUMROH.COM – Pihak Polres Metro Bekasi Kota terus menelusuri kasus dugaan penipuan calon jamaah umroh dan haji oleh biro perjalanan PT Alghany Assalam.

korban penipuan umroh Lapor ke Polisi

Fakta baru terungkap, sejumlah korban penipuan pernah melaporkan penipuan ini pada April 2019.

Selain fakta pelaporan, penelusuran polisi juga didasari pada semakin banyaknya laporan calon jemaah, yang merasa tertipu oleh Biro Perjalanan PT Alghany Assalam.

Diperkirakan jumlah calon jamaah yang menjadi korban lebih dari 400 orang dengan total kerugian mencapai puluhan miliar rupiah.

Pihak kepolisian menjadwalkan pada Kamis besok akan memanggil Mariska Ulfa, istri dari pemilik sekaligus direktur PT Al-Ghany Assalam.

“(Total kerugian seluruh korban) Rp 5,5 M,” kata koordinator jemaah korban penipuan, Suroto Bin Muharjo (50), ketika ditemui detikcom di kediamanya, Harapan Jaya, Bekasi Utara, Kota Bekasi, Rabu (12/2/2020).

Suroto bercerita mulanya ia tertarik mendaftar umrah di PT AA karena harga yang ditawarkan cukup terjangkau, yakni Rp 16 juta. Ia dijanjikan berangkat pada 27 Desember 2018.

Namun, tiba-tiba keberangkatannya ditunda dengan alasan belum lengkapnya sejumlah persyaratan administrasi. Kemudian PT AA menjanjikan jemaah berangkat pada Januari 2019.

“Perjanjian diberangkatkan di bulan Januari tanggal 12 sampai tanggal tersebut tidak berangkat,” kata Suroto.

Para korban sempat menyambangi kantor cabang PT AA di Pesona Anggrek Harapan, Bekasi Utara dan kantor pusatnya di Cipinang, Jakarta Timur. Namun, pihak biro enggan memberi penjelasan.

Karena mulai curiga, para korban dikoordinasi oleh Suroto melaporkan kasus penipuan itu ke polisi dengan nomor laporan LP/806/K/IV/2019/SPKT/Restro Bks Kota. Saat ini para korban sedang mengumpulkan barang bukti, termasuk salah satunya rekening koran para korban.

“Setoran asli ada, terus bukti perjanjian asli ada, kwitansi tulisan tangan dari cabang Bekasi, dari cabang Bekasi setoran ke pusat ada,” ungkapnya.

Baca : Korban Penipuan umroh Laor ke Polisi

Dikonfirmasi terpisah, Kasat Reskrim Polres Metro Bekasi Kota Kompol Arman mengatakan terlapor berinisial MU sebagai direktur PT AA. Polisi masih mengusut kasus ini. Sejumlah saksi-saksi diperiksa untuk mengumpulkan sejumlah keterangan.

“(Sedang) nyari alat bukti yang lebih akurat lagi supaya kita bisa naikan ke status tersangka, terhadap direkturnya (MU),” kata Arman

Untuk itu Masyarakat diimbau agar hati – hati dalam memilih biro travel umroh. Pastikan kredibilitas Travel tersebut terutama Lima Pasti Umroh. Jadi masyarakat harus lebih waspada dan jangan tergiur dengan harga paket umroh yang MURAH .

sumber:kompas

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *